Monday, November 1, 2010

Ahad (31 Oktober 2010)



Kerna belum sempat melakarkan sdikit ucapan buat diri di bulan Oktober yg makin hampهr ke penghujung, buat diriku, Salam Eid Milad. Hopefully, my life wonderful every time. Sukar nak gambarkan kesyukuran kerana akhirnya tercapai juga aku untuk mengecapi usia sebegini, tapi dalam masa yang sama diri dihimpit sesalan disebabkan dosa-dosa semalam. Tanpa kita sedar, tanpa juga aku sedar..dosa yang dilakukan. Siapalah aku untuk menghukumi diri. Kemudian juga terfikir segala amanah yang masih tak terlaksana selaku anak, kakak, pimpinan pelajar, bakal zaujah dsb. Ya Allah tak terlarat aku nak tanggung bebanan ini. Mampukan aku untuk menggalas gelaran bintu solehah, tolibatun mumtazah, zaujatun mahbubah, dan mujahadah fi sabilik. Aku tak mampu ya Allah andai tanpa kasih dan sayangMu. Bila usia makin bertambah, maka makin hampirlah juga kita kepada hari kematian.,ya Allah.

Mungkin disebabkan cuti telah menjelma. Hari yang sepatutnya aku menelaah pelajaran tidak aku laksanakan. Batuk berpanjangan sampai tidurku tak lena.. Hari ini juga dibuai kerinduan. Rindu. Ingatan tiba-tiba menarawشng ke atuk kesayangan. Di saat keberangkatannya pipinya ku cium, bagai baru semalam. Dia pergi di saat beberapa hari hari lahir masihiku. Ya Allah kau selmatkanlah dirinya. Dia sudah tidak berdaya, namun Kau gagahinya untuk berada di jalanMu, Kau lah seglanya ya Allah. Kau selamatkanlah dia di saat tiada nenek di sisi. Aku tersenyum sendirian bila mengingatkan ke’romantisan’ mereka. Di saat lanjut sudah usia perkahwinan, namun mereka tetap mesra, ke mana sahaja dilihat bersama walaupun nenek sentiasa sakit, ttap jua menemani atuk. Tak dibiarkan sendirian.





~keluarga~

Hati mengingati kembali sisipan akhbar yang saban hari menceritakan tentang perceraian yang tak sudah-sudah. Buatkan kadang-kadang kau takut pada sebuah perkahwinan. Namun bila lihatkan keakraban nenek dan datuk, mereka ku jadikan idola untuk persiapkan diri sebagai isteri. Menjawab pada persoalan bila, doakan sahaja..
Dalam menghitung hari, diri ketandusan ilmu. Saban hari kutatap buku2 yang mengajar aku menjadi mnusia yang bermanfaat buat semua. Entah, apakah di usia ini aku dah banyak menyumbang atau tidak. Namun pada aku, usahlah difikirkan pada hasilnya tapi fikirlah pada usaha yang telah kita dah laksanakan. Sepanjang berada di tampuk ini aku apakah misi dan visi aku dah terlaksana? Mgkin ya dan mungkin juga tidak. Aku juga manusia biasa, jangan dipandang tinggi mana.

Ya Allah, aku rindu sebuah kedamaian, seorang rijalullah yang boleh membimbing aku di jalanMu, aku perlu penguat di kala aku lemah, aku perlu pendamping yang dapat turut bersama aku sepertimana Saidatina Aisyah yang sentiasa di damping RasulMu. Ya Allah ketemukanlah kami di akhiratmu, ketemukanlah di syurgaMu.

Wednesday, September 1, 2010

~BICARA WANITA~ Manakah Lebih Utama Puasa Ramadhan atau Puasa Sunat Syawwal?

al-Ustaz Mohd Khairuddin Aman Razali at-Takiri

E-mailPrint

Isu ini perlu dibina atas perbahasan hukum berkenaan qada’ puasa Ramadhan terlebih dahulu.Ulama sepakat bahawa orang yang meninggalkan puasa Ramadhan wajib menqada’nya samada meninggalkan puasa itu dengan sebab uzur syar`I seperti sakit, bermusafir dan kedatangan haid atau tanpa sebarang keuzuran iaitu meninggalkannya dengan sengaja.


Dalilnya ialah firman Allah:

Maksudnya: “Sesiapa di kalangan kamu sakit atau bermusafir maka gantilah pada hari-hari yang lain.” (al-Baqarah: 184 dan 185)

Bentuk pengambilan dalilnya ialah ayat di atas menjelaskan kewajipan qada’ puasa bagi orang yang meninggalkan puasa kerana uzur. Diqiyaskan juga hokum ini kepada orang yan meninggalkan puasa tanpa uzur secara qiyas aula iaitu sekiranya yang meninggalkan puasa kerana uzur wajib qada’ tentulah yang meninggalkannya tanpa sebarang uzur syar`I lebih utama wajib menqada’nya.


Namun, adakah kewajipan itu atas dasar segera atau atas dasar bertangguh masa? Jawapannya ialah secara bertangguh masa. Dalilnya ialah

  1. Ayat di atas juga. Bentuk pengambilan dalilnya ialah: Kewajipan qada’ puasa dalam ayat diatas “maka gantilah pada hari-hari lain” disebut secara umum tanpa mengikatnya dengan masa tertentu. Justeru kewajipan qada’ adalah secara bertangguh masa.
  2. Hadis Aisyah:

كان يكون عليَّ الصوم من رمضان فما أستطيع أن أقضي إلا في شعبان.

Maksudnya: “Saya mempunyai kewajipan puasa yang mesti diqada. Saya tidak dapat menqada’nya melainkan ada bulan Sya`ban.” (Hadis sepakat Bukhari dan Muslim)

Begitu juga beberapa hadis sahih lain tentang perlakuan sama oleh isteri-isteri Nabi yang lain.

Kata Ibn Hajar: Hadis ini mengandungi petunjuk harus menangguhkan qada puasa Ramadhan secara mutlaq samada meninggalkan pua kerana uzur atau tidak.” (Ibn Hajar, Fath al-Bari, juz 4, hlm 191)

Bentuk pengambilan dalilnya ialah: Aisyah dan isteri-isteri Nabi menangguhkan qada’ puasa wajib sehingga 10 bulan selepasnya kerana menyiapkan dirinya untuk melayani Nabi saw. Perlakuannya tentulah dengan perakuan daripada Nabi saw. Ia menunjukkan pada keharusan menangguhkan puasa qada.


Namun, menyegerakan qada’ adalah diutamakan berdasarkan dalil firman Allah:

Maksudnya: “Dan bersegeralah kamu ke arah keampunan daripada Tuhan dan syurga yang luasnya adalah langit dan bumi yang telah disedikan untuk orang yang bertaqwa.” (Ali `Imran: 133)


Bentuk pengambilan dalilnya ialah Allah mengarahkan akan bersegra mendapatkan kampunanNya. Keampunan itu terhasil dengan menyegerakan membayar hutang kepada Allah iaitu berpuasa qada’ secepat mungkin.

Apabila telah jelas bahawa puaa qada’ adalah wajib dilakukan tetapi secara bertangguh masa danorng yang meninggalkan puasa tanpa uzur lebih utama menyegerakan qada’, tinggal lagi perbahasan; Adakah puasa qada’ perlu diutamakan di bulan Syawwal berbanding puasa sunat syawwal itu sendiri?


Saya berpandangan puasa sunat syawwal mesti diutamakan. Dalilnya adalah seperti berikut:



  1. Hadis Aisyah dan isteri-isteri Nabi di atas. Bentuk pengambilan dalilnya ialah Aisyah dan para isteri Nabi menangguhkan qada’ puasa wajib kerana mempersiapkan diri mereka melakukan satu ibadah iaitu melyani keinginan Nabi saw. Keinginan Nabi untuk bersama adalah satu kebarangkalian. Ia menjadi wajib apabila diminta. Jika tidak hukumnya adalah sunat mempersiapkan diri untuk melayani keinginan suami. Aisyah dan isteri Nabi telah menangguhkan puasa qada’ yang wajib untuk melakukan suatu amalan sunat yang lapang masanya. Ia menunjukkan bahawa menangguhkan puasa qada’ yang wajib kerana amalan sunat adalah diharuskan, bahkan diutamakan kerana perlakuan Aisyah dan isteri-isteri Nabi itu tentulah dengan perakuan daripada Nabi saw. Para isteri Nabi sentiasa loba untuk melakukan amalan yang terbaik dalam kehidupan mereka.
  2. Kedua-dua ibadah puasa qada’ dan puasa snat Syawwal adalah dituntut dan sasarkan secara tersendiri. Ertinya kedua-duanya sememangnya menjadi matlamat secara tersendiri. Dalam masa yang sama ibdah qada’ mempunyai ruang masa yang panjang dan luas kerana kewajipannya adalah secara bertangguh masa. Sementara iadah puasa sunat Syawal bersifat masa yang sempit iaitu bulan Syawwal sahaja. Justeru, sesuatu yang bersifat sempit masanya perlu diutamakan berbanding yang lebih luas masanya.
  3. Hadis-hadis yang menggalakkan berpuasa Syawwal sangat banyak, sementara tiada hadis yang mngarahkan sahabat mengutamaka berpuasa qada’ pada bulan Syawwal. Ia sekurang-kurangnya menjadi nilai pemberat untuk menyatakan bahawa puasa sunat Syawwal adalah diutamakan.
  4. Nabi dan para sahabat sentiasa bermusafir. Ada kalangan mereka mengambil kelonggaran berbuka puasa seperti sabit dalam banyak hadis-hadis yang sahih. Namun, tiada riwayat bahawa mereka berpuasa qada’ terlebih dahulu berbandinh pusa sunat Syawwal. Keadaan ini bleh menjadi pemberat untuk menyatakan bahawa berpuasa Syawwal perlu diutamakan.
  5. Meskipun Aisyah menangguhkan puasa Qada’, tiada nas menunjukkan Aisyah juga menangguhkan puasa sunat Syawwal. Kebarangkalian besarnya ialah tentu para ummahat mu’minin ini tidak ketinggalan melakukan ibadah puasa sunat syawwal kerana hadis-hadis tentang kelebihannya sangat banyak.

Wallahu a`lam.

Fenomena wanita terkini..


Salam sejahtera wanita-wanita,


Kian menjadi barah di kalangan wanita, berpakaian hampir telanjang!! Mungkin itulah yang boleh dikatakan. Bukan hanya masyarakat-masyarakat biasa di luar sana, malahan mahasiswi-mahasiswi ISLAM juga. Berpakaian ketat, jarang, tidak lengkap selaku muslimat. Ada juga trend terkini dengan rekaan tudung yang beraneka, menampakkan dada, leher dsb. Begitu juga dengan sanggul-sanggul di kepala yang begitu menonjol..ya, cukup cantik..tapi itu hanyalah luaramn semata!! Fikir-fikirkanlah.






Mungkin, kata-kata Sayyidatina Aisyah yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari rahimahullah ini dapat menjadi renungan bersama :


"Seandainya Rasulullah SAW sempat menemui apa yang diada‑adakan oleh para wanita (saat ini) nescaya beliau akan melarang mereka sebagaimana dilarangnya wanita‑wanita Bani Israil." (Hadis riwayat Bukhari hadis 869 dan dikeluarkan juga oleh Muslim 445 )


Larangan yang dinyatakan oleh Sayyidatina Aisyah r.a. ini merujuk kepada keharusan yang diberikan baginda Rasul kepada kaum wanita untuk solat berjamaah di masjid.


Di dalam riwayat Muslim, ada menukilkan : Salah seorang rawi bertanya kepada Amrah binti Abdirrahman (murid Aisyah r.a. yang meriwayatkan hadis ini darinya) : "Apakah para wanita Bani Israil dilarang ke masjid?" Amrah menjawab : "Ya, adapun hal‑hal baru yang diperbuat para wanita Bani Israil di antaranya memakai wangi‑wangian, berhias, tabarruj, ikhtilat, dan kerosakan‑kerosakan lainnya."


Tidak salah untuk kita berhias...
Tapi, berhiaslah dengan cara ISLAM, bukan kah itu lebih sedap mata memandang? Malah pahala juga dapat..











An-Nu'man bin Basyir berkata : ‘Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda : “Yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas, dan di antara keduanya terdapat hal-hal musyabbihat (syubhat / samar, tidak jelas halal-haramnya), yang tidak diketahui oleh kebanyakan manusia. Barangsiapa yang menjaga hal-hal musyabbihat, maka ia telah membersihkan kehormatan dan agamanya. Dan, barangsiapa yang terjerumus dalam syubhat, maka ia seperti penggembala di sekitar tanah larangan, hampir-hampir ia terjerumus ke dalamnya. Ketahuilah bahwa setiap raja mempunyai tanah larangan, dan ketahuilah sesungguhnya tanah larangan Allah adalah hal-hal yang diharamkan-Nya. Ketahuilah bahwa di dalam tubuh ada sekerat daging. Apabila daging itu baik, maka seluruh tubuh itu baik; dan apabila sekerat daging itu rosak, maka seluruh tubuh itu pun rosak. Ketahuilah, itu adalah hati.”
( Hadis riwayat Bukhari )

Tuesday, August 24, 2010

~Bila HATI Berbicara~


Setiap hari, percakapan tentang kahwin tak pernah lekang untukku. Ramai yang bertanya..bila dan dengan siapakah aku akan berkahwin. Ya, siapa tidak mahu kahwin, setiap manusia diciptakan berpasang-pasangan dan punya naluri ke arah itu. Aku pun tidak terkecuali, keinginan dan hasrat untuk berumah tangga sentiasa ada, cuma bilakah masa tersebut akan berlaku hanya Allah yang tahu.




Menjawab pada persoalan ini, ku kira diriku ini masih lagi tak mampu memikul taklifan sebagai seorang isteri apa lagi dalam keadaan memegang status sebagai seorang pelajar, pimpinan pelajar, anak sulung dan sebagainya. Pelbagai tanggungjawab yang tidak lagi selesai memungkin juga untuk aku terus bersabar.




Ramai yang beranggapan berkahwin lebih baik jika kita sudah bertemu dengan empunya hati setelah Allah dan RasulNya. Aku juga tidak mampu menyangkal kata-kata sedemikian. Benar. Ku lihat sahabat-sahabat yang telah berkahwin hidup penuh kebahagian, ceria, mudahnya ilmu mereka masuk, walaupun sudah bergelar isteri pada seorang lelaki. Allah berkati kehidupan mereka. Dan di antara kelebihan pada seorang wanita Allah berikan ialah apabila seorang wanita tersebut berkahwin awal, punya mahar yang rendah, dan juga cepat melahirkan zuriat sesuadah berkahwin. Masih terngiang-ngiang di benak fikiran pada bait kata-kata ustaz dalam kelas halaqah tempohari. Ustaz memberitahu demikian, membuatkan aku terasa apakah aku ini juga akan punya kelebihan sedemikian atau tidak memandangkan umur yang semakin bertambah. Tidak kugusar. Keyakinan ku tinggi pada Allah yang Maha Esa.




Lihatlah dengan mata hati. Aku pujuk juga hati. Bukanlah aku tidak mahu berkahwin sepertimana sahabat-sahabat lain yang ada juga di kalanganmereka sudahpun punya anak. Pendapat sahabat-sahabat juga benar, belajar bukanlah halangan untuk berkahwin, malah lebih baik sebenarnya untuk kita mengelakkan diri dari pelbagai perbuatan maksiat yang bersarang. Cinta itu lumrah. Cinta tidak pernah berkata-kata, hanya hati mengungkap bicara..amat payah jika perhubungan itu terlalu lama tanpa ikatan yang sah. Namun, buat hati..koreksilah kembali hikmah di sebaliknya, mengapa dan kenapa kita masih bersendiri tanpa teman yang begitu 'rapat' untuk bergantung. Kerana kita punya Allah untuk meluah rasa. Punya Pencipta yang maha Esa. Saat hati begitu lemah untuk berbicara, Dialah yang sentisa menemani kita. Di manakah Dia untuk kita, apakah sentisa di hati atau hanyut dibuai mimpi-mimpi indah duniawi ini. Lihatlah kembali hikmah di sebaliknya. Sahabat-sahabat yang telah melangkah ke alam perkahwinan memang selayaknya untuk mereka, mereka berkemampuan dan cukup segalanya. Allah tidak akan taklifkan sesuatu perkara jika tanpa kemampuan hambanya. Dah jelas dalam al-Quran. Dan kita lihat, mereka mampu untuk melaksanakan tanggungjawab tersebut. Jadi, kenapa kita masih bersendirian, itulah tandanya kita masih lagi tak mampu untuk melaksanakan segala tanggungjawab sesudah akad itu.




Berat..cukup berat. Bukanlah suatu perkara yang mudah untuk diungkapkan dengan kata-kata tatkala seorang lelaki mengucap tanda terima nikahnya kita.

  • Buat hati, bersabarlah..Innaallahamaana. bersabarlah. Andai kematian itu hadir dahulu sebelum memikul gelaran isteri, itu lebih baik.. Moga nukilan ini mampu menjawab segala persoalan.. syukran.

Monday, August 23, 2010

~RAMADHAN KAREEM~


Maksud Hadis Abu Hurairah r.a, Rasulullah s.a.w bersabda;
(Apabila tiba bulan Ramadhan dibuka pintu-pintu syurga, dan ditutup pintu-pintu neraka serta syaitan-syaitan
dibelenggu.)
-H.R Muslim
~SALAM RAMADHAN BUAT SEMUA..

Sunday, July 25, 2010

Nabi (SAW) gemar memberikan hadiah buat isteri

Hadiah merupakan pelembut bagi hati. Hadiah juga merupakan tanda kesediaan seseorang itu berkasih dengan seseorang yang lain. Apabila seseorang itu memberikan sesuatu hadiah, orang yang menerimanya akan rasa dihargai. Jika penerima itu sedang sedih atau marah, biasanya perasaan sedih dan marah itu akan semakin kurang atau terus hilang.


Baginda Rasulullah sallallahi ‘alaihi wa sallam menunjukkan teladan hebat sebagai seorang suami yang gemar memberikan hadiah buat isteri-isterinya. Bahkan baginda mengaitkan secara jelas, ikatan antara hadiah dan kasih sayang. Sabda Nabi SA
W:

تهادوا تحابوا

Maksudnya;
”Berilah hadiah sesama kamu, pasti kamu akan berkasih sayang” (Al-Mukjam Al-Awsat : 7448.)

Peranan hadiah sebagai pengikat kasih dan pendamai jiwa memang tidak boleh dinafikan. Hal ini terbukti dan pernah dialami sendiri oleh tokoh gerakan Islam Imam Hasan Al-Banna. Diceritakan bahawa semasa Imam Hasan Al-Banna sering menyampaikan kuliah agama. Dalam kuliah beliau itu, terdapat seorang Pak Cik tua yang sering mengemukakan soalan-soalan dengan niat untuk merendahkannya. Soalan yang dikemukakan itu, bukan dengan tujuan untuk mendapat ilmu, tetapi bagi menjatuhkan kredibiliti Imam Hasan Al-Banna sebagai seorang tokoh gerakan Islam di Mesir.

Melihat tindakan Pak Cik tersebut, Imam Hasan Al-Banna berfikir tentang cara yang terbaik untuk menyelesaikan masalah yang sedang menimpa itu. Akhirnya, Imam Hasan Al-Banna terfikir kepada hadis nabi yang menyebut tentang hadiah, menyebabkan Imam Hasan Al-Banna telah membelikan satu hadiah dan diberikan kepada Pak Cik tersebut.

Ekoran dari kejadian tersebut, menyebabkan Pak Cik itu sudah mula merasa malu dengan Imam Hasan Al-banna, dan selepas dari kejadian itu, Pak Cik tersebut tidak lagi mengemukakan soalan-soalan ”pekena” seperti yang selalu dilakukan sebelum ini.

Dari kisah ini, jelas kepada kita bahawa hadiah merupakan faktor penting dalam menaikkan semangat sayang menyayangi antara manusia. Lebih-lebih lagi, dalam usaha hendak melahirkan kasih sayang antara suami dan isteri.

Nabi SAW merupakan sebaik-baik contoh yang perlu dijadikan tauladan dalam pengurusan rumah tangga ini. ini kerana, didapati baginda SAW juga sering memberikan hadiah kepada isterinya. Semuanya ini adalah bertujuan, untuk melahirkan perasaan kasih sayang antara suami dan isteri.

Kemurahan hati Rasulullah sallallahi ‘alaihi wa sallam memberikan hadiah untuk isterinya terbukti seperti yang digambarkan dalam hadis daripada Ummu Kalsum yang bercerita;

لَمَّا تَزَوَّجَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أُمَّ سَلَمَةَ قَالَ لَهَا إِنِّي قَدْ أَهْدَيْتُ إِلَى النَّجَاشِيِّ حُلَّةً وَأَوَاقِيَّ مِنْ مِسْكٍ وَلَا أَرَى النَّجَاشِيَّ إِلَّا قَدْ مَاتَ وَلَا أَرَى إِلَّا هَدِيَّتِي مَرْدُودَةً عَلَيَّ فَإِنْ رُدَّتْ عَلَيَّ فَهِيَ لَكِ قَالَ وَكَانَ كَمَا قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَرُدَّتْ عَلَيْهِ هَدِيَّتُهُ فَأَعْطَى كُلَّ امْرَأَةٍ مِنْ نِسَائِهِ أُوقِيَّةَ مِسْكٍ وَأَعْطَى أُمَّ سَلَمَةَ بَقِيَّةَ الْمِسْكِ وَالْحُلَّةَ

Maksudnya;
“Ketika Rasulullah baru berkahwin dengan Ummu Salamah, baginda berkata kepadanya, “sesungguhnya aku telah menghantar hadiah kepada An-Najasyi dengan pakaian berharga dan beberapa botol minyak wangi. Aku dapati bahawa An-najasyi sudah meninggal dunia, menyebabkan hadiah itu dipulangkan balik kepadaku. Sekiranya hadiah itu dipulangkan kepadaku, maka hadiah itu adalah milik kamu”. Berkata (Ummi Kalsum) dalam riwayat lain; seperti bersabda Rasulullah SAW; “jika hadiah itu dihantar balik, hadiah itu akan diberikan kepada semua isteri-isteri baginda, dan baginda memberikan Ummu Salamah minyak wangi yang berbaki dan pakaian bernilai itu” (Musnad Ahmad : 26016)

Hadis ini amat jelas menunjukkan kepada kita bahawa bagaimana Rasulullah SAW menaikkan semangat kasih sayang baginda terhadap isteri-isteri. Memberi hadiah menjadi rutin bagi Nabi SAW.

Oleh itu, bagi mereka yang sedang berada dalam krisis rumah tangga, perlu sangat mengambil pengajaran dari kisah Nabi ini sebagai panduan dalam menyelesaikan krisis tersebut. Disamping itu juga, bagi mengeratkan kasih sayang antara dua suami isteri, sewajarnya menjadikan pemberian hadiah antara pasangan sebagai sesuatu yang rutin.

Pemberian hadiah itu, tidak semestinya dari suami kepada isteri, bahkan tidak ada salahnya jika isteri yang memberikan hadiah kepada suami dalam mengeratkan hubungan kasih sayang dalam berumah tangga.

Begitu juga, bagi mereka yang berpoligami, kadangkala berlaku sedikit krisis antara isteri-isteri. Jadikan hadis ini sebagai panduan dalam mencari jalan penyelesaian. Mungkin suami memberikan hadiah kepada isteri-isteri masing-masing, atau bagi isteri yang sedar kesilapan ini berlaku, beliau bertindak memberikan hadiah kepada isteri yang lain.

Semuanya adalah bertujuan, untuk melahirkan keluarga yang bahagia, berasaskan kepada contoh tauladan Nabi Muhammad SAW.

http://g-82.blogspot.com/ - Abi Muslih

Monday, July 19, 2010

Ketika Allah Memilihmu Untukku..


Padamu yang Allah pilihkan dalam hidupku..
Ingin ku beri tahu padamu..
Aku hidup dan besar dari keluarga bahagia..
Orang tua yg begitu sempurna..
Dengan cinta yg begitu membuncah..
Aku dibesarkan dgn limpahan kasih yang tak terhingga..
Maka, padamu ku katakan..
Saat Allah memilihmu dalam hidupku,
Maka saat itu Dia berharap, kau pun sanggup melimpahkan cinta padaku..
Memperlakukanku dgn sayang yang begitu indah..

Padamu yang Allah pilihkan untukku..
Ketahuilah, aku hanya wanita biasa dengan begitu banyak kekurangan dalam diriku,
Aku bukanlah wanita sempurna, seperti yang mungkin kau harapkan..
Maka, ketika Dia memilihmu untukku,
Maka saat itu, Dia ingin menyempurnakan kekuranganku dgn keberadaanmu.
Dan aku tahu, Kaupun bukanlah laki-laki yang sempurna..
Dan ku berharap ketidaksempurnaanku mampu menyempurnakan dirimu..
Karena kelak kita akan satu..
Aibmu adalah aibku, dan indahmu adalah indahku,
Kau dan aku akan menjadi 'kita'..

Padamu yg Allah pilihkan untukku..
Ketahuilah, sejak kecil Allah telah menempa diriku dgn ilmu dan tarbiyah,
Membentukku menjadi wanita yg mencintai Rabbnya..
Maka ketika Dia memilihmu untukku,
Maka saat itu, Allah mengetahui bahwa kaupun telah menempa dirimu dgn ilmuNya.. Maka gandeng tanganku dalam mengibarkan panji-panji dakwah dalam hidup kita..
Itulah visi pernikahan kita..
Ibadah pada-Nya ta'ala..

Padamu yg Allah tetapkan sebagai nahkodaku..
Ingatlah.. Aku adalah mahlukNya dari tulang rusuk yang paling bengkok..
Ada kalanya aku akan begitu membuatmu marah..
Maka, ketahuilah.. Saat itu Dia menghendaki kau menasihatiku dengan hikmah,
Sungguh hatiku tetaplah wanita yg lemah pada kelembutan..
Namun jangan kau coba meluruskanku, karena aku akan patah..
Tapi jangan pula membiarkanku begitu saja, karena akan selamanya aku salah..
Namun tatap mataku, tersenyumlah..
Tenangkan aku dgn genggaman tanganmu..
Dan nasihati aku dgn bijak dan hikmah..
Niscaya, kau akan menemukanku tersungkur menangis di pangkuanmu..
Maka ketika itu, kau kembali memiliki hatiku..

Padamu yang Allah tetapkan sebagai atap hunianku..
Ketahuilah, ketika ijab atas namaku telah kau lontarkan..
Maka dimataku kau adalah yang terindah,
Kata2mu adalah titah untukku,
Selama tak bermaksiat pada Allah, akan ku penuhi semua perintahmu..
Maka kalau kau berkenan ku meminta..
Jadilah hunian yg indah, yang kokoh…
Yang mampu membuatku dan anak-anak kita nyaman dan aman di dalamnya..

Padamu yang Allah pilih menjadi penopang hidupku…
Dalam istana kecil kita akan hadir buah hati-buah hati kita..
Maka didiklah mereka menjadi generasi yg dirindukan syurga..
Yang di pundaknya akan diisi dgn amanah-amanah dakwah,
Yang ruh dan jiwanya selalu merindukan jihad..
Yang darahnya mengalir darah syuhada..
Dan ku yakin dari tanganmu yg penuh berkah, kau mampu membentuk mereka..
Dengan hatimu yg penuh cinta, kau mampu merengkuh hati mereka..
Dan aku akan selalu jatuh cinta padamu..

Padamu yang Allah pilih sebagai imamku…
Ku memohon padamu.. Ridholah padaku,
Sungguh Ridhomu adalah Ridho Ilahi Rabbi..
Mudahkanlah jalanku ke Surga-Nya..
Karena bagiku kau adalah kunci Surgaku..

-----@***@-----



( Oleh Aztriana 180610/ 01'50 Makassar.. ^_^v )

~Buatmu, dariku~

Wednesday, July 14, 2010

CUTI UNTUK SUAMI




“Kita ingin beri ruang lebih banyak kepada suami untuk jaga kebajikan isteri ketika dalam pantang, selain menjaga anak dengan lebih sempurna.”- Pengerusi Jawatankuasa Pembangunan Wanita, Keluarga dan Kesihatan Negeri, Wan Ubaidah Omar.

~Kakitanga lelaki sektor awam diberi dua minggu cuti untuk jaga isteri berpantang dan bayi mereka~

Tertarik dengan sisipan dari berita utama Sinar Harian edisi Kelantan, kita turut menyokong pada kata-kata Ustazah Wan Ubaidah dalam hal ini. Beliau berkata, bermula tahun hadapan, mana-mana kakitangan yang berkhidmat di dalam sektor awam bakal mendapat manfaat cuti selama dua minggu bagi menjaga isteri bersalin. Usaha tersebut adalah seiring dengan usaha kerajaan dalam memantapkan institusi kekeluargaan di negeri ini.

Ruang yang lebih banyak diberikan kepada pihak suami untuk menjaga kebajikan isteri dalam tempoh berpantang. Manfaat yang diberikan ini juga diharapkan agar si ayah dapat membantu isteri yang berpantang menjaga anak mereka yang baru dilahirkan itu dengan lebih sempurna. Bagi kita sebagai seorang perempuan, suami di sisi amat penting dan sokongannya amat diharapkan dalam apa jua yang berlaku pada diri kita lebih-lebih lagi saat melahirkan dan juga ketika berpantang.

Menurut Ustazah Wan Ubaidah juga, tempoh cuti tersebut telahpun diserahkan kepada Majlis Mesyuarat Kerajaan Negeri dan dalam peringkat kajian pihaknya. Kita melihat tempoh cuti yang dipanjangkan sekali ganda dalam tempoh seminggu sebelum ini akan diluluskan kerajaan negeri selewat-lewatnya pada tahun hadapan. Perkembangan ini adalah sejajar dengan kelulusan 90 hari cuti bersalin kakitangan wanita yang juga akan diluluskan pada masa yang sama. Mudah-mudahan apa yang dirancangan di pihak jawatankuasa negeri mampu meningkatkan nilai kekeluargaan yang semakin terhakis di dalam Negara kita saban hari ini.

Monday, April 26, 2010

IZINKAN AKU MENJADI WANITA SOLEHAH



IZINKAN AKU...
MENJADI....
WANITA SOLEHAH

(إذا صلت المرأة خمسها, وصامت شهرها, وحفظت فرجها وأطاعت بعلها, دخلت الجنة)


Izinkan aku..

Izinkan aku..

Izinkan aku ya Allah,
menyingkap tirai kesolehan seorang wanita,
menghirup bauan syurga yang diidamkan,
menjadi bidadari yang didambakan..

Ku ingin segalanya,
akan tetapi aku belum tahu apakah aku mulia di sisi Mu,
Siapakah aku padaMu
tertunaikah aku tanggungjawab yang Kau pikulkan?
Sudah langsaikah aku amanah yang sering bertandang?

Oh Tuhan, bekalkanlah aku kekuatan..

Sebagai anak,
sebagai pelajar,
sebagai murid,
sebagai kakak,
sebagai isteri,
sebagai ibu,
sebagai nenek,
sebagai hambaMu..
sebagai KhalifahMu..


Segala-galanya adalah nikmat yang Kau berikan.

Terjagakah solatku Tuhan?
diterimakah ibadatku ya Allah..
digelap malam, lenaku panjang,
Sering terabai tahajjudku, berkhulwah bersamaMu
lalu bagaimanakah hati?
maka sering terjerumus lah iman ini dikotori badai dosa yang melanda.


Dan lalu puasaku, bagaimana..
apakah kau terima?
sebulan belum cukup menagih kasihmu,
sunat yang kau anjurkan ku tinggalkan..
lalu..dapatkah aku menempuh syurgaMu Tuhan?


Ya,
segala-galanya tak pernah terjaga.
hatiku tercalar, dirobek dosa semalam

Ku mengharap ehsanMu Tuhan,
kurniakan ‘dia’, andai dia terbaik untukku Tuhan..
andai dialah yang bakal membawaku menuju sinar kebahagian,
ku inginkan dia menjadi tempat untukku menempah ke syurgaMu,
Ya Rabb, betapa sukarkan ‘sebuah pencarian’, andai benar jodoh kami Tuhan,

kekalkanlah,

permudahkanlah,

satukanlah,

agarku dapat kebahagian abadi,
yang selama ini kucari..
agar syurgaMu ku jejaki,
agar di sana nanti redhaMu bersama kami..

Restuilah pilihanku ini..amin.

Wednesday, April 14, 2010

FENOMENA PERCERAIAN ELEKTRONIK MENERUSI SMS



Teknologi biasanya digunakan untuk membaiki kesejahteraan hidup manusia. Namun di kebanyakan Negara di dunia sudah menjadi fenomena biasa apabila kemudahan seperti telefon bimbit dan khidmat pesanan ringkas (SMS) digunakan untuk bercerai!


Seseorang suami dengan mudah menamatkan perkahwinan dengan menghantar SMS kpada telefon bimbit isterinya. Fenomena itu kini dikenali sebagai perceraian elektronik di Jordan. Amalan itu menjadi perhatian sejak beberapa minggu lalu selepas statistic rasmi mendedahkan hakim-hakim syarie meluluskan sekurang-kurangnya 450 kes cerai emnerusi SMS pada 2009.


Kecenderungan bercerai melalui SMS kini mencetuskan kejutan ke atas masyarakat konservatif di Jordan.

Kalangan sarjana Islam dan pimpinan masyarakat mengkritik fenomena itu sebagai sesuatu yang berbahaya.

“Perbuatan menamatkan perkahwinan dengan cara itu mencetuskan masalah terhadap maruah lelaki dan wanita,” kata bekas menteri agama di Jordan, Ibrahim Kilani.


“Semua perceraian perlu didokumentasikan bagi memastikan suami jelas mahu menceraikan isternya dan dia membuat keputusan itu dalam keadaan tenang,” katanya.

Beliau menganggap perceraian menerusi SMS sebagai keganasan social yang tidak disuakai Allah kerana ia menjejaskan masa depan sesebuah keluarga. Jika mengikut amalan biasa, seseorang suami perlu memberitahu isterinya secara bersemuka mengenai keputusan untuk bercerai.


Isteri biasanya tidak mempunyai kata putus dalam soal cerai. Namun beberapa Negara Arabdan islam meinda undang-undang perceraian sebagai usaha menjadikan kaum lelaki lebih rasional dalam membuat keputusan mengenai perkara itu.


Amalan percaraian elektronik juga mencetuskan kritikan daripada beberapa kumpulan masyarakat seperti Kesatuan Wanita Jordan (JWU).

“Kami menganggap semua perceraian yang dilakukan menerusi kaedah itu sebagai tidak sah dan terbatal,” kata timbalan pengerusi JWU, Nadia Shamroukh.

“Menurut undang-undang status Jordan, semua perkahwinan perlu didaftarkan di mahkamah dengan kehadiran suami dan isteri,” katanya.


Menurutnya, semua tindakan yang menandakan berakhirnya sesebuah perkahwinan perlu didokumenkan dan ini bermakna semua kes perceraian elektronik perlu dianggap sebagi tidak sah.

Nadia turut terlibat dalam program nasional untuk mmbantu mereka yang mengalami masalah perkahwinan.


Beliau berkata, perceraian menerusi SMS menafikan usaha terakhir keluarga untuk mengesahkan kputusan yang dibuat dalam keadaan marah.


“Suami mungkin memutuskan untuk bercerai ketika menghadapi tekanan atau ketika berada dalam keadaan marah. Tindakan menghantar SMS untuk bercerai akan melepaskanya pluang untuk menarik balik keputusan,” katanya.


Jabatan Ketua Hakim Jordan mencadangkan rangka undang-undang untuk mengenakan sekatan ke atas perceraian menerusi SMS. Tindakan itu bertujuan untuk memastikan perceraian dilakukan mengikut ajaran Islam. Di bawah undang-undang baru itu hakim perlu memastikan kesemua syarat untuk becerai dipatuhi termasuk bukti bahawa suami menceraikan isteri tidak berada dalam keadaan tertekan ketika membuat keputusan.

Monday, April 12, 2010

Belajar daripada Keterlanjuran


KAMI datang dengan harapan, kami pulang dengan kejayaan. Itulah moto Kompleks Dar-Assa'adah (KDS) yang kini sedang memberikan perlindungan dan bimbingan kepada seramai 37 gadis bermasalah. KDS yang beroperasi di Kampung Batu, Batu 5, Jalan Ipoh, Kuala Lumpur sejak dua tahun lalu, hakikatnya menyimpan rahsia pelbagai peristiwa hitam para penghuninya.

Tina (bukan nama sebenar) tidak menyangka tempoh dua tahunnya sudah sampai ke penghujung. Dia akan keluar pada minggu ini.

Itulah detik keramat dalam diri Tina, kerana dia kini bukan Tina dulu tetapi Tina yang baru.

Kalau dahulu, Tina mudah termakan pujuk rayu lelaki tidak bertanggungjawab. Sekarang sudah tidak lagi, kerana Tina sudah tahu batasan agama, mana yang baik, mana yang buruk, mana dosa dan mana pahala.

Tambahan pula, air mata keinsafan ketika berdua-dua dengan Allah SWT dalam setiap solat lima waktu dan sujud tawaduk ketika solat sunat taubat, tahajud, hajat dan istikharah, telah menjadi kekuatan buat Tina menempuh masa depan yang lebih mencabar.

"Bohonglah kalau saya katakan saya tidak gementar. Sebenarnya, bermacam-macam perasaan bermain dalam benak saya ini. Namun, wajah comel anak kecil yang perlukan kasih sayang seorang ibu serta harapan menggunung keluarga, telah mengembalikan semangat diri saya.

"Saya tidak mahu lagi kecewakan ibu. Syurga itu di bawah tapak kaki ibu. Saya mahu menjadi anak yang bertanggungjawab dan dapat berbakti kepada orang tua yang telah banyak berkorban selama ini.

"Malah, kini saya telah bergelar ibu kepada bayi lelaki yang tidak berdosa. Saya mesti pastikan anak itu terbela dan terpelihara masa depannya. Saya tidak mahu lagi lakukan kesilapan yang bodoh itu," cerita Tina anak kelima dari tujuh adik-beradik yang berasal dari Negeri Sembilan itu.

Berkongsi kisah hitam lebih dua tahun lalu, Tina tidak menyangka teman sekerja lelaki sanggup meletakkan bahan yang telah membuatkannya tidak sedarkan diri, sebelum melakukan perbuatan terkutuk ke atas dirinya.

Selang beberapa bulan sejak insiden itu, Tina dapat merasakan yang dia sudah berbadan dua, namun merahsiakannya kerana bimbang dengan penerimaan keluarga, terutamanya ibu.

Namun, lama-kelamaan perutnya semakin membesar dan sukar disembunyikan. Lantas dia pergi ke pejabat agama dan meminta dirujuk ke mana-mana pusat penjagaan untuk wanita mengandung luar nikah.

Menjejakkan kaki di KDS dengan keazaman untuk berubah dan mendalami agama demi persediaan mengharungi masa depan, memudahkan penghijrahan diri Tina sepanjang dua tahun di KDS.

"Saya lebih kenal Allah SWT. Segala apa yang dilakukan di sini adalah perkara-perkara yang bermanfaat. Pada sebelah malam pula, diisi dengan ceramah agama, mengaji al-Quran dan solat malam.

"Kalau dahulu, saya cuma tahu pergi kerja, balik kerja tetapi di sini saya sudah tahu menjahit dan insya-Allah akan menjadikan bidang ini kerjaya tetap bila keluar kelak dan cukup modalnya," katanya.

Nasihat Tina agar gadis-gadis di luar sana lebih berhati-hati apabila berkawan dengan lelaki kerana kita tidak tahu niat sebenar mereka.

Sementara itu, Linda, 25 tahun, (bukan nama sebenar) pernah berusaha membunuh bayi yang tidak berdosa ketika usia kandungannya antara tiga hingga enam bulan.

Kata gadis kelahiran negeri di selatan tanah air itu lagi, dia sanggup minum air tapai, makan jamu dan makanan yang tajam-tajam dan berbahaya bagi wanita mengandung, dengan harapan janin tersebut akan jatuh.

"Semuanya kerana saya bertemu semula dengan bekas kekasih saya. Saya cuba larikan diri daripadanya tetapi tidak berjaya. Tambah memburukkan keadaan, bila saya disahkan mengandung anak daripada benihnya. Selama lapan bulan saya cuba sembunyikan kandungan.

"Bila emak suruh pulang ke kampung, pelbagai alasan yang saya berikan, semuanya gara-gara takut rahsia saya terbongkar. Namun, apabila ayah jatuh sakit, saya sudah tidak ada cara lain untuk mengelak. Saya pulang tetapi berusaha menyembunyikannya, waima ibu mula curiga.

"Apabila kembali semula ke rumah sewa, saya macam hendak gila memikirkan keadaan saya yang semakin genting. Saya bagai hilang arah. Saya hubungi ibu menerusi telefon dan akhirnya membuat pengakuan. Sayangnya, pengakuan itu tidak meringankan tetapi tambah membebankan," kata Linda yang mula mendaftarkan diri di KDS pada Ogos 2008.

Akui Linda, pesanan ibu sebelum pulang selepas menghantarnya ke KDS menjadi azimat dan pegangannya sampai bila-bila. Kata ibu: "Sebelum emak balik, emak tidak buang awak. Anggaplah duduk di sini sebagai belajar".

"Banyak hikmah yang saya peroleh di sini. Saya sudah boleh melakukan hafalan, tilawah dan tadarus. Sesungguhnya, banyak baik daripada buruk sepanjang berada di sini.

"Saya hendak mula hidup baru, buka buku baru. Saya ingat kata-kata emak dan ayah. Saya tidak mungkin akan kembali semula kepada teman lelaki, kerana dia sendiri pernah memberi kata dua kepada saya iaitu keluarga atau dia. Cincang air tidak akan putus, saya pilih keluarga.

"Bagaimanapun, Allah mungkin telah memberi pengajaran paling bermakna kepada saya. Ketika melahirkan, saya terpaksa bertarung sembilan hari sembilan malam kerana bersalin secara pembedahan. Saat itu, barulah saya sedar betapa besarnya pengorbanan insan bernama ibu," kata Linda yang melahirkan anak lelaki pada Oktober 2008.

Didikan agama yang diperoleh Anum (bukan nama sebenar) sehingga tahap Sijil Tinggi Agama Malaysia (STAM) tidak menjamin keselamatan diri seseorang dalam berhadapan kerakusan jenayah sosial yang tidak mengenal mangsanya.

Sekali alpa, selamanya kita terpaksa menanggung dosa yang dilakukan. Walaupun bukan atas kerelaan diri atau termakan tipu daya syaitan yang bertopengkan manusia.

"Sambutan kemerdekaan negara mencatat detik hitam kepada saya. Apa tidaknya, kerana terlalu percayakan kawan baik yang dikenali sejak di bangku sekolah, akhirnya mahkota diri saya diragut jantan durjana. Saya dikhianati teman sejenis.

"Malangnya, semua perbuatan keji itu dilakukan ke atas saya ketika saya sendiri tidak sedarkan diri. Perkara akhir yang saya ingat, saya minum air mineral yang diberikan teman itu tadi. Selepas itu, dunia saya gelap.

"Sedar pada paginya, saya di dalam bilik seorang teman perempuan yang juga turut sama meraikan detik kemerdekaan itu. Saya cuma rasa sakit di bahagian alat sulit dan ada kesan darah di seluar dalam. Tetapi tidak terlintas langsung, yang saya sebenarnya telah diperkosa," cerita Anum, anak sulung daripada empat adik-beradik.

Kata gadis kelahiran negeri Melaka ini lagi, sejak kejadian itu dia mula tidak datang haid. Pada awalnya, perubahan itu dianggap biasa kerana memang tidak mengesyaki dirinya mengandung.

"Tetapi apabila perut semakin membesar, nenek cuba merasa perut saya. Dia kata saya mengandung. Apa lagi, seluruh ahli keluarga terkejut. Saya dibawa ke hospital dan doktor mengesahkan kehamilan tersebut dan usia kandungan saya sudah masuk lima bulan.

"Saya minta keluarga hantar saya ke mana-mana pusat. Pada bulan Februari 2009 saya mula mendaftar sebagai pelatih KDS dan empat bulan kemudian melahirkan bayi perempuan. Bayi itu sekarang berada dalam jagaan keluarga saya.

"Saya tidak pernah menyalahkan bayi tersebut. Sebaliknya, saya berharap pengajaran yang saya lalui ini dapat menjadi iktibar kepada gadis di luar sana agar lebih berhati-hati dalam memilih kawan," kata Anum yang sentiasa mengukir senyuman sepanjang perbualan kami, lewat petang itu.

Nita (bukan nama sebenar), 20, gadis yang berasal dari Pahang ini sedang mengandung empat bulan memberitahu dia melakukan perbuatan terkutuk itu atas dasar suka sama suka dengan pasangan yang dikenali sejak di sekolah menengah lagi.

Apa yang dilakukan ini mungkin satu tanda memberontak terhadap bapanya yang tidak mahu membenarkan mereka berkahwin dengan alasan usia yang masih terlalu muda.

"Saya sebelum ini pernah dimasukkan ke sebuah rumah khas untuk gadis-gadis yang terlanjur tetapi ia tidak bertahan lama kerana pengisian agamanya amat kurang dan kebajikan gadis-gadis di situ tidak terbela langsung.

"Alhamdulillah, sungguhpun belum sebulan tinggal di KDS, jiwa saya tenang. Kawan-kawan pun ramai serta banyak bimbingan dan motivasi yang disalurkan, secara tidak langsung membuat saya rasa tidak terasing," kata Nita yang berazam mahu mendalami al-Quran di KDS.

Oleh ZUARIDA MOHYIN
http://lhakim-suarahati.blogspot.com

Kalam Fenomena2wanita: Aku sedih melihat bayi2 dibuang begitu sahaja, aku sedih melihat manusia semakin 'menderita', pautan nafsu yang semakin meraja..di mana IMAN kita. Andai pernikahan jalan sebaiknya, bernikahlah. Jangan biarkan nafsu2 kita dihambat penghasutan syaitan.

Nah, syaitan semakin bermaharaja lela.."Pelihara lah iman dan nafsu kami, kurniakanlah hamba-hambaMu ini kekuatan..amin"

Wednesday, April 7, 2010

Amir & Amirah


KELAHIRAN

“Encik Arif, tahniah..isteri encik dah selamat melahirkan sepasang bayi kembar, seorang lelaki dan seorang perempuan, comel. Tahniah encik” bagitahu Dr. Noriah pada En. Arif tanggal 25 Januari 2001.

“Doktor, boleh saya masuk tengok isteri saya doktor?” Tanya En. Arif.

“Ya, silakan encik, isteri encik sedang menanti.” Balas Dr. Noriah dengan senyuman.

“Ika, terima kasih sayang kerana hadiahkan abang sepasang bayi yang cukup comel. Abang baru saja azan dan iqamatkan bayi kita. Walaupun kita dah ada anak yang lain tapi kehadiran mereka melengkapkan lagi kasih kita sayang..”

“Syukur abang, berkat doa kita juga. Abang, boleh bawakan bayi kita dekat dengan Ika, Ika nak tengok mereka abang, nak cium sepuas-puasnya anak kita” pinta Puan Atika.

“Ya sayang, abang amikkan ya.” Satu kucupan tanda kasih suami buat isteri singgah di dahi Ika dan Arif kemudian melangkah mengambil anak-anak mereka untuk dekatkan dengan isterinya.

“Sayang, bayi kita yang lelaki kita letakkan nama Amir dan yang perempuan pulak Amirah, sayang setuju tak?” Tanya Arif pada isterinya.

Dengan senyuman tanda setuju isterinya membalas, “Baik untuk abang, baiklah untuk saya abang, maksudnya pun baik, mudah-mudahan suatu hari nanti mereka dapat mengepalai perjuangan dalam menegakkan Islam sesuai dengan maksud nama mereka sebagai ketua, kan bang.”

“Ya sayang.” Jawab Arif.

Setelah beberapa hari Puan Ika menerima rawatan di Pusat Rawatan Islam, akhirnya mereka pulang. Anak-anak mereka menanti dengan penuh kesabaran, manakala si atuk dan nenek pula sibuk menyiapkan peralatan dan kelengkapan buat si ibu dan kedua-dua si kecil. Meriah sekali. Kini En. Arif dan Puan Ika telah memiliki lima orang anak, dua perempuan dan tiga lelaki. Pejuang-pejuang dan serikandi suatu hari nanti.

“Along, muka baby Amir macam muka umi kan? Muka baby Amirah macam muka abi, betul tak along? Tanya si angah yang masih kecil, namun masih pelat berkata-kata.

*******************************************************************

“Assalamualaikum umi, mirah dah balik..”

“Ee, bisingla mirah ni, balik pun nak bagitahu umi ke?’ ngomel kembarnya itu.

“Umi, tadi mirah dapat hadiah dari Cikgu Amin, sebab dia kata Mirah dapat markah tertinggi dalam ujian hari tu, ni umi..”

“Alhamdulillah sayang, nanti abi balik keje bolehlah tunjuk pada dia. Ha, anak umi yang hensem ni macam mana pulak, berapa Amir dapat? Tanya Ika pada Amir.

Amir dengan serta merta tunjuk, tak mampu memberi jawapan yang baik untuk uminya itu. “Ish, ni Amirah lah punya pasal, kalau tak pasti umi takkan Tanya berapa aku dapat dalam ujian Matematik tu! Siap kau Ika kalau kau bagitahu umi, aku curi hadiah kau.” Monolog Amir sendirian. tapi mujurlah Amirah cepat-cepat berlalu pergi tanpa ingin bercerita panjang tentang kegagalan abang kembarnya itu. Semasa di kelas cikgu ada juga memarahi Amir dengan mengatakan Amir mendapat kedudukan yang paling rendah di dalam kelas. Amirah takkan Amir berkecil hati, jesteru dia cepat-cepat melangkah masuk ke dalam kamarnya.

…Amir..Amir tak tahu mak, cikgu tak bagitahu. Dia hanya bagitahu Amirah je dapat tinggi. Tipu Amir pada uminya.

“Hmm..tak apalah kalau macam tu, tapi umi nak lepas ni Amir pun boleh dapat markah yang terbaik sepertimana Amirah dapat, boleh? Ok, pegi mandi dulu ya sayang, nanti abi balik boleh kita makan sama-sama, lepas tu mengaji awal-awal.” Lepas tu Ika terus menyiapkan kerja-kerja di dapur sementalahan menunggu suaminya pulang.


~bersambung di episod akan datang~

InsyaALLAH

Daisypath Wedding tickers